Tuesday, 21 January 2014

Soto Ayam Simpel


Beberapa hari ini Boyolali dan Solo diguyur hujan setiap hari, dari subuh hingga malam. Bukan ujan deres, cuma gerimis, tapi kalau ujannya seharian gini kan rasanya adem banget ya. Bawaannya pengen makan yang anget-anget. Yang berkuah, gurih, yang seger-seger. Pilihan saya jatuh ke soto ayam ^_^.

Saya lumayan sering masak soto, resepnya beda-beda sih ya. Tapi kalau kebetulan lagi pengen cepet, saya pakai resep soto matraman-nya NCC. Bumbu-bumbunya simpel, gampang dan cepet. Rasanya juga hampir sama kayak soto ayam yang biasanya mamih bikin karena mamih juga pecinta yang praktis-praktis seperti saya ^_^. Resep sudah saya obrak-abrik sesuai persediaan yang ada di kulkas. 



Kemarin pas saya bikin soto ini sebenarnya tanpa persiapan. Mau belanja dulu juga males karena masih hujan, mau ke pasar pasti becek, pake kehujanan dulu dijalan (bilang aja males ^_^). Akhirnya pake apa yang ada di kulkas aja. Ayam tinggal seuprit, banyakan tulang belulangnya karena dagingnya udah banyak yang diambil buat masak kemarin-kemarin, masak apa ya lupa. Yang jelas cuma tinggal tulang-belulangnya aja di freezer, dan sedikit daging ayam, dikiiiitt banget. Tapi ada untungnya juga kalau nyimpen balungan kayak gini, pas mau masak soto, sop, atau segala sesuatu yang membutuhkan kaldu ayam jadi ga bingung lagi. Tinggal rebus aja. Karena yang makan soto cuma 3 orang hari ini, jadi cukuplah ayamnya ^_^. Yang penting bisa makan yang seger-seger karena pulang kampus saya udah membeku karena kehujanan :). 


Baca Selengkapnya ... >>




Mas Pacar bilang sotonya enak ^_^, tapi ga kayak kebanyakan soto Boyolali yang bertebaran di pinggir-pinggir jalan. Mungkin karena Boyolali termasuk daerah dataran tinggi yang dekat pegunungan, udaranya dingin, jadi banyak orang suka soto karena cari anget-anget. Tipikal soto yang dijual di Boyolali umumnya berkuah bening tapi rasanya gurih, enak banget. Favorit saya soto Mbok Giyem, orang Boyolali siapa yang ga tau soto Mbok Giyem. Dulu sering banget jajan disana sama Mas Pacar, tapi sekarang udah jarang karena lebih sering ke Solo daripada ke Boyolali kota. Rumah saya memang di Boyolali, tapi lebih deket ke Solo daripada ke Boyolali kota, nah lho, hehe. Bisa dibilang perbatasan kali ya ^_^.
Overall saya lebih suka soto Boyolali ya, tapi sampai sekarang belum nemu resep yang pas. Resep NCC ini lebih mirip dengan buatan mamih saya. Mungkin karena mamih bukan asli orang Boyolali ya, jadi kalau masak soto ga sama dengan tipikal kebanyakan soto Boyolali, hehe. Tapi karena simpel, saya suka dan lumayan sering bikin soto pakai resep ini. Mas Pacar juga suka. Kemarin aja rencana pulang kantor langsung mau pulang kerumah (PP jogja-solo). Tapi pas saya bilang saya masak soto, dia bela-belain dari jogja mampir Boyolali dulu baru ke Solo ^_^. Ini karena saya apa karena soto-nya ya? *semprot nozzle* ^^


Daripada saya kepanjangan cerita ngalor-ngidulnya, langsung ke resepnya aja yuk...
** Ps. Maaf ya kalo saya kebanyakan curcol di blog saya ini. Soalnya niat awal emang pengen bikin blog yang selain laporan dari eksperimen saya di dapur biar ga lupa, juga sekalian sebagai diary buat saya biar nanti kalau udah tua saya bisa buka blog ini, baca-baca lagi cerita-cerita saya yang lalu sambil senyum-senyum sendiri. Kalau dirasa curcol-an saya terlalu panjang, bisa langsung scroll ke bawah ke resepnya ^_^. Hehehe. Sekian. ** 



 

Soto Ayam Simpel
Diadaptasi & modifikasi dari Soto Matraman - NCC
 

Bahan:
- 1 balungan dada ayam (masih ada daging ayamnya sedikit ya, sisa fillet), potong sesuai selera
- 600 ml air
- 1/2 sdt garam
- minyak goreng secukupnya
 

Bumbu halus:
- 3 siung bawang merah
- 1 siung bawang putih
- 1 cm jahe
- 1 cm kunyit
- 1/8 sdt lada
- 1/2 sdt garam
- 1 lembar daun jeruk
- 1 batang sereh
 

Pelengkap:
-  sohun, siram air panas, tiriskan
-  taoge, siram air panas, tiriskan
-  kol, iris tipis
- 1 buah tomat, potong dadu
- bawang goreng untuk taburan
- bawang putih, goreng. Untuk taburan
- 1batang daun bawang, iris tipis
- 1/2 batang sledri, iris tipis
- 1/2 buah jeruk nipis, ambil airnya
Kecap secukupnya
sambal rawit merah
 

Cara Membuat:
- Didihkan air dalam panci, beri garam, masukkan ayam. Rebus hingga ayam matang. Goreng sebentar, suwir-suwir.
- Panaskan sedikit minyak goreng. Tumis bumbu halus hingga harum. Masukkan ke dalam air kaldu. Didihkan lagi. Masukka daun jeruk dan sereh.
- Penyajian: dalam mangkuk, tata sohun, taoge, dan sedikit kol, tomat, daun bawang, seledri. Tuangi kuah soto panas-panas. Sajikan berdampingan dengan bawang goreng, sambal, kecap, dan perasan jeruk nipis.
- Sambal: rebus cabai hingga lunak, haluskan. Tuang sedikit air kaldu. 



Selamat menikmati ^_^

6 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...